Uneg-Uneg Seputar Belajar dari Rumah Beserta Solusinya


Sheilasplayground

Dua minggu sudah kegiatan sekolah tahun ajaran baru mulai berlangsung. Ada yang berbeda pastinya di tahun ini bila dibanding tahun-tahun sebelumnya. Gimana enggak terasa beda, akibat masih masa pandemi, sebagian besar kegiatan belajar mengajar dilakukan online dari rumah. Lewat timeline di media sosial aku ikut merasakan ternyata enggak mudah melakukan kegiatan belajar mengajar via online ini. Ada banyak curhatan uneg-uneg seputar belajar dari rumah di dunia maya.

Memangnya apa saja sih curhatan seputar masalah kegiatan belajar dari rumah yang ada di dunia maya ini sih? Ini nih beberapa uneg-uneg belajar dari rumah, sekaligus solusi yang mungkin bisa mengatasi permasalah seputar belajar di rumah.

1.       Boros kuota
Ini permasalahan paling banyak seputar belajar dari rumah, boros kuota. Memang yang namanya belajar dari rumah, terutama yang menharuskan ada kelas online-nya pasti akan membuat kuota lebih cepat habis. Apalagi kalau anaknya lebih dari satu. Serba salah sih. Belum lagi sinyal ilang-ilangan. Sebenarnya solusi untuk masalah ini salah satunya bisa dengan memasang jaringan internet di rumah. Jadi cukup lewat wifi, semua bisa belajar online.
Tapi memang tidak semua mampu mendapatkan fasilitas ini. Apalagi masalahnya adalah kondisi keuangan. Mungkin solusi baiknya, cukup belajar via online. Atau beberapa waktu lalu aku sempat melihat di berita tentang seorang anak yang tetap masuk sekolah seorang diri karena tidak memiliki handphone untuk belajar dari rumah.

2.       Anak mudah bosan
Uneg-uneg berikutnya seputar belajar di rumah adalah anak mudah bosan menatap laptop atau smartphone.  Enggak mudah memang membiasakan diri terus menerus di depan gadget untuk belajar. Kadang belajar di kelas aja susah kok untuk bisa fokus 100%, apalagi secara online gini. Tantangan untuk menjadi guru kratif di tahun ajaran ini memang terasa semakin berat ya. Mungkin salah satu yang bisa dilakukan guru yang mengajar secara online adalah dengan berkala melakukan tanya jawab, agar murid bisa kembali fokus untuk belajar.

3.       Kangen sekolah
Enggak sedikit anak-anak yang meributkan kangen sekolah. Biar bagaimana pun berinteraksi di dunia maya tidak sama dengan berinteraksi langsung di dunia nyata. Dari yang aku lihat di timeline media sosial, ada yang sampai mogok enggak mau belajar karena merasa kangen. Serba salah ya, karena memang kondisinya belum memungkinkan untuk sekolah kembali normal.
Untuk kondisi begini, bisa disiasati dengan sekolah sebagian. Aku lihat beberapa temanku ada yang anaknya sesekali belajar di sekolah. Waktu aku tanya bagaimana programnya, rupanya tidak semua murid yang masuk. Mereka masuk bergiliran untuk menjaga jarak. Jam istrirahat pun tetap di kelas, tidak boleh ada kegiatan di luar kelas. Mungkin ini bisa mulai diterapkan secara bertahap, sekadar untuk melepas rasa rindu sama teman-teman dan guru-guru.

4.       Menguras tenaga
Selain boros kuota, belajar di rumah juga menguras tenaga. Tak jarang aku melihat keluhan soal waktu belajar yang terasa jadi lebih panjang daripada ketika belajar di sekolah. Apa sih yang bikin belajar di rumah ini jadi menguras tenaga. Salah satu alasannya adalah karena setelah mengikuti kelas online, murid-murid masih harus mengerjakan tugas. Pengerjaannya tak jarang tetap di buku tulis seperti biasanya, yang kemudian harus difoto dan dikirimkan ke guru. Belum lagi beberapa pelajaran yang meminta tugas dalam bentuk dokumentasi berupa video. Mungkin ada baiknya untuk soal-soal langsung ditulis dalam file word, biar lebih mudah mengirimkan tugasnya,  tidak perlu memoto hasil tulisan tangan.

Itu sih 4 uneg-uneg yang sering aku temui belakangan ini media sosial seputar sekolah di masa pandemi ini. Memang tampak berat dan tidak mudah, tapi bukan berarti tidak ada solusi. Peran guru kreatif sangat diperlukan. Begitu juga dengan support orangtua dalam mendampingi anak-anaknya belajar. Daripada ribut saling tuduh makan gaji buta, lebih baik saling mendukung.  Aku sih percaya, murid-murid yang mengalami sekolah di masa pandemi ini nantinya akan tangguh dan sangat kreatif. Gimana menurut kalian?


21 komentar untuk "Uneg-Uneg Seputar Belajar dari Rumah Beserta Solusinya"

  1. Anak-anak saya untungnya baru 1x google meet. Selain itu lewat WA saja.

    Betul itu soal tulisan tangan, anak saya pada males kl disuruh nulis. Sudah gt tulisannya jelek, kasian gurunya.

    Barangkali utk bbrp tugas yg bisa dg voice note atau foto/video, lebih baik pakai itu drpd tulisan tangan.

    BalasHapus
  2. Anak saya kayak sekolah beneran, Senin - Jumat belajar sejak 8-12 secara online di zoom, jadi tiap hari kayak sekolah, ga boleh telat, kudu pakai seragam, ga boleh ninggalin layar selama belajar, nggak boleh disambi makan atau minum.

    Setelah itu ada tugas yang kudu dikumpulin di google classroom, hari Sabtu zoom lagi buat ngaji.

    Satu-satunya keluhan saya sih, boros kuotaaaa hahahaha.
    Kalau mengenai hal lainnya, saya rasa belajar online seperti itu udah memadai banget di masa seperti ini :)

    BalasHapus
  3. dimasa pandemi kayak gini, selain bosan juga muncul banyak lagi tantangan salah satunya sekolah online. Bagi para orang tua dan tulisan ini mewakili uneg-unegnya. semoga semua lekas membaik . . . .

    BalasHapus
  4. waa iya yaaa, selama pandemic ini siswa dan siswi diwajibkan belajar jarak jauh dari rumah, katanya orang tua juga emang harus turut serta mendampingi yaa, semoga pandemic ini bisa segera berlalu huhuhu amiiin

    BalasHapus
  5. Iya rata2 keluhannya sama semuaa. Tapi masih bisa diatasi kalo akutu, berhubung anak sudah besar, jadinya sante, sekolah seperti biasa pagi ampe siang google meet, palingan tinggal nyiapin amunisi buat perutnya aja hahaha.

    Yang terpenting wifi di rumah kenceng, kk olip malahan seneng di rumah ga mau sekolah. Semoga tetep dikuatkan mamak2nya yang punya anak sekolahan yang masih SD, dan anak2 pun diberikan kesabaran yaaa..

    BalasHapus
  6. Kalau yang permasalah WiFi, kabarnya ada provider yang memungkinkan untuk patungan. Beberapa teman saya udah mencoba. Jadi patungan dengan tetangga biar biaya langganannya lebih murah.

    Tetapi, ini juga kayaknya harus dengan tetangga yang udah kompak dan sama-sama percaya, ya. Kalau enggak, nanti bisa jadi masalah ma tetangga hehehe.

    Saya pribadi belum punya pengalaman begini. Pakai WiFi untuk konsumsi sendiri.

    BalasHapus
  7. Untuk anak SD memang butuh keikutsertaan orang tua secara penuh dalam hal pembelajarannya ya. Anak-anak masih butuh bimbingan dan ini juga cukup membuat orang tua agak kesulitan.
    Alhamdulillah anak saya sudah besar, jadi tinggal mengawasinya saja. Dia sudah familiar dengan sistem online.

    BalasHapus
  8. aku juga berharap ada tatap muka dengan jumlah dan jam terbatas, karena kelihatannya lebih ngefek. 2x seminggu pun gpp

    BalasHapus
  9. Memang banyak uneg2 tentang BDR ini ya..mungkin masing2 kelg bahkan punya cerita uniknya sendiri..hehe..
    Semoga setelah terbiasa penyesuaian bisa dilakukan dg baik.

    BalasHapus
  10. Setuju mba Mara, segala sesuatunya emang kaya 2 sisi uang logam, pasti ada positif dan negatifnya. Moga Corona segera berlalu dan kehidupan bisa balik normal lagi:). Salam kenal juga ya mba, aku Kiky, blogger Pontianak^^

    BalasHapus
  11. Duh, covid-19 ini beneran cobaan untuk hidup kita semua.
    Stay setrooongg, anak2, bu guru, ibu2 bapak2 walimurid!
    Semuanyaaaaa stay happy and healthy yak

    BalasHapus
  12. I feel too, kewalahaaaannn sama bocil belajar di rumah. Tapi bismillah aja, mungkin ini memang yang terbaik selama masa pandemi ini. semangat, mbaaaakkkkkk.

    BalasHapus
  13. Iya memang beberapa hal di atas bikin pusing bgt.
    Tp aku dapat saran dari temen kalo ngajar yg asik. Jd mereka ga berasa lagi belajar.

    Aku bisa nerapin kalo pas ga lagi banyak kerjaan(a.k.a lagi selow banget).
    Kalo gini jadi guru lasti pusing banget ya ��

    BalasHapus
  14. Betul semua uneg-unegnya nih. Saya pun merasakan. Butuh kreativitas tingkat tinggi agar pembelajaran daring bisa berlangsung langgeng dan menyenangkan.

    BalasHapus
  15. Kal;au akunya lagi santai sih gak masalah, nah kalo sama lagi ada kerjaan nih yg susah, soalnya anakku g kedua harus diingetin dulu buat isi daftar hadir dll selama PJJ

    BalasHapus
  16. Kalau saya mendampingi belajarnya sambil kerja jadi kadang bukannya kerja malah telponan, VC-an sama anak. Ya gimana dia banyak nggak fahamnya. Sejauh ini bisa saya atasi tapi kemudian muncul perasaan kasihan lihat anak di rumah terus. Bahkan mainpun tidak ada kawan sebaya di lingkungan perumahan.

    BalasHapus
  17. Gurunya adalah kita para orang tua emang kudu kreatif dalam pembelajaran daring ini ya mbak.
    Kalau anak2 sih biasanya mudnya dibangun dengan pgi2 kita cerita kalau bisa disangkutin sama yang dipeajarinya hari itu. Syukur kalau di YT ada jg cerita yg berhubungan dengan pembelajarannya bia jg diajak nonton dulu biasanya. Kalau buat refreshing ya paling ke minimarket aja itu pun cuma bentar ngajaknya biar anak gak stres aja

    BalasHapus
  18. Setuju Mar. Emang butuh solusi nih kayaknya nggak sekadar anak ikutan kelas online aja terus dikasih tugas gitu. Ortunya juga ngos-ngosan nih ngikutinnya.

    BalasHapus
  19. Nyaaa~
    bener banget, kak...
    Anak-anakku ini jam-jam pagi masih semangat. Semakin siang semakin melorot.
    Huhuu...harus ada satpamnya yang patroli.

    BalasHapus
  20. Semoga pandemi segera berlalu ya Mar, aku juga ngeliatnya luar biasa perjuangan adek-adek untuk belajar didampingi orangtua yang punya segudang aktivitas dan juga perjuangan guru untuk terus mendidik sekalipun kita sendang diuji.

    BalasHapus
  21. aku juga sempat tuh mba menerima kartun yang di atas. Memang tantangannya lumayan terasa ya tapi kita harus bisa lalui tantangan ini

    BalasHapus

Posting Komentar