Maaf Jika Aku Kapok ke DCF 2018 dengan Sekelumit Keapesan


Hay hay.... Indonesia sedang mengalami puncak kemarau yang artinya panas dung suhunya, tapi tidak di dieng. Dieng menjadi sangat dingin,  hingga air embun pun membeku. Ini menjadi daya tarik tersendiri sih bagi wisatawan,  terutama wisatawan lokal yang mengidam-idamkan main salju *kayak aku* hahaha

Nah jalan-jalan kesanapun sudah aku rencanakan jauh hari, tepatnya sebelum puasa tahun ini. Aku memilih bertepatan dengan DCF aka Dieng Culture Festival , festival budaya pemotongan rambut gimbal. Tau dong sama festival ini ?  Minimal pernah liat di TV lah. Aku sudah beli tiket sebesar -+ 350k , tepatnya berapa aku lupa, kayaknya segitu sih.

Agustus pun tiba, sudah gak sabar aku tuh. Kami berdua menuju ke Dieng jam3 sore naik sepeda motor dari Semarang, lewat Bandungan,  Sumowono,  Kandangan, Tambi dan Sampailah di Dieng hanya butuh waktu 3 jam. Sampai di Dieng, tempat pertama yang kami tuju adalah rumah makan Pelataran Dieng untuk makan mie ongklok. Menurutku ini mie ongklok terenak yang pernah aku makan.
Keapesan mulai dari sini, tanya toilet tapi tidak ada, padahal aku tau banget kalau ada karena tahun lalu aku kesini dan pinjem toilet. Aku disaranin sama penjaga buat ke toilet musholla di sebelah,  oke aku ikutin.  Toilet musholla ini ada di bawah,  harus turun tangga tanpa pegangan dan kulihat air di bawah menggenang cukup tinggi. Yah kurang beberapa tangga lagi sampai bawah,  dan gubraaaaaak....  Aku kepleset. Kepala kebentur tembok, paha kebentur anak tangga,  lalu badan kecebur di air dingin. Ya Allah mau nangis rasanya aku. Dingin menggigil sampai gak bisa ngomong. Lalu aku menuju rumah makan lagi sambil ngewel,  u know ngewel ?  Ya sama kayak menggigil lah. Samapi di rumah makan, pelayan rumah makan bukanya prihatin dan merasa bersalah malah menertawakan aku,  rasanya pengen marah tapi aku gak punya hak,  dan akhirnya dipinjami toilet homestay yang satu akses dengan rumah makan. Hah yawdah ganti baju, makan dan menuju homestay. Wagilaaaaaak duingin maximal, karena aku cuma pakai kaos tebel dan legging kan jaket dan celana jeans basah.

Sampai di Homestay aku dan Lee hanya di kamar terus gak berani keluar kamar, nyaman di bawah selimut kali ya. Yang harusnya nonton Jazz atas awan pun kami urungkan. Berani keluar kamar setelah kulit mulai terbiasa dengan dingin dan sekedar cari teh panas dan makan lagi .

Jazz atas awan,  ini bukan pengalamanku sih tapi dari beberapa teman. Katanya musik kurang seru, dan para penonton di suruh duduk di lapangan berdebu yang dingin banget, bayangin saja jam10 malam embun sudah beku. Ini penonton disuruh duduk di tanah berdebu. Gilak,  untung aku gak dateng bisa membeku kali bokongku, kan aku cuma pakai legging (jeans masih basah) .

Pagi di hari Sabtu, waktunya hunting embun upas di Candi Arjuna. Dingin banget memang tapi kami dapat poto-poto yang keren dong. Jangan tanya pagi itu kami mandi apa enggak,  tentu saja enggak. Haha
Lagi-lagi kami melewati acara DCF pagi itu, milih pulang dan mandi lalu jalan-jalan ke Batu Ratapan Angin. Dari homestay aku dan teman-teman jalan kaki cobaaaa. Mana jalannya nanjak, ya Allah capek banget. Tapi lumayan deh dapet poto yang anti mainstream.

Yay malam pun tiba,  saatnya penerbangan lampion dan musik dengan bintang tamu Letto dan The Rain. Di Candi Arjuna ini ada 2 panggung cobaaa....yang satu DCF dan satunya panggung UMKM. Sumpah ya bikin kesel deh, karena kami gak menemukan petunjuk arah ke panggung utama sampai muter-muter. Setelah menemukan panggung utama, kami tidak menemukan gate masuk. Yawdah liat dari jauh aku tuh,  sedih gak sih 350rb tapi kayak gini. Harusnya petunjuk masuk dan keluar itu harus jelas, apalagi ini acara malam hari.
Dan sialnya lagi, malam yang dingin mau ke toilet tapi cuma ada 2 bijik toilet umum. 2 biji buat ribuan orang gaes....  Can u imagine ?  Okedeh di tahan aja sampai pulang.
Koleksi mas Manji

Kalian tahu, bedanya bayar 350k dan tidak ?? Cuma bisa masuk dan enggak, yang tanpa tiketpun masih bisa menikmati cuma dikasi pager besi pendek,jadi masih bisa lihat dari jauh.

Minggu pagi, semua sudah pada siap buat pemotongan rambut gembel. Lucu-lucu permintaan anak-anak ini, ada yang minta lele, ada yang minta rambutnya di potong pak Ganjar Gubernur Jateng,  ada juga yang minta sepeda.


Siang aku memilih pulang,  tanpa melihat prosesi sampai akhir yaity nglarung rambut gimbal di Telaga Warna.
Jalanan macet parah hingga turunan Wonosobo, kabut tebal pun turun. Ngeri deh. Seperti waktu berangkat, pulangpun kami lewat tambi, lalu berhenti di perkebunan tembakau buat poto-poto. Viewnya cakep banget deh. Diapit oleh 2 gunung,  Sindoro dan satunya apa ya ?  Tak tahu aku 😂 ah sudahlah lanjut pulang lagi.
Daaaaan kali ini kami nyasar 😊 ah perjalanan yang bikin deg-degan.



Jadi,jika ditanya maukah ke DCF lagi ?  Aku jawab No. Mending ke Dieng pas low season aja, sepi bisa benar-benar dinikmati.