Maaf Jika Aku Kapok ke DCF 2018 dengan Sekelumit Keapesan

By Mara solehah - Agustus 13, 2018


Hay hay.... Indonesia sedang mengalami puncak kemarau yang artinya panas dung suhunya, tapi tidak di dieng. Dieng menjadi sangat dingin,  hingga air embun pun membeku. Ini menjadi daya tarik tersendiri sih bagi wisatawan,  terutama wisatawan lokal yang mengidam-idamkan main salju *kayak aku* hahaha

Nah jalan-jalan kesanapun sudah aku rencanakan jauh hari, tepatnya sebelum puasa tahun ini. Aku memilih bertepatan dengan DCF aka Dieng Culture Festival , festival budaya pemotongan rambut gimbal. Tau dong sama festival ini ?  Minimal pernah liat di TV lah. Aku sudah beli tiket sebesar -+ 350k , tepatnya berapa aku lupa, kayaknya segitu sih.

Agustus pun tiba, sudah gak sabar aku tuh. Kami berdua menuju ke Dieng jam3 sore naik sepeda motor dari Semarang, lewat Bandungan,  Sumowono,  Kandangan, Tambi dan Sampailah di Dieng hanya butuh waktu 3 jam. Sampai di Dieng, tempat pertama yang kami tuju adalah rumah makan Pelataran Dieng untuk makan mie ongklok. Menurutku ini mie ongklok terenak yang pernah aku makan.
Keapesan mulai dari sini, tanya toilet tapi tidak ada, padahal aku tau banget kalau ada karena tahun lalu aku kesini dan pinjem toilet. Aku disaranin sama penjaga buat ke toilet musholla di sebelah,  oke aku ikutin.  Toilet musholla ini ada di bawah,  harus turun tangga tanpa pegangan dan kulihat air di bawah menggenang cukup tinggi. Yah kurang beberapa tangga lagi sampai bawah,  dan gubraaaaaak....  Aku kepleset. Kepala kebentur tembok, paha kebentur anak tangga,  lalu badan kecebur di air dingin. Ya Allah mau nangis rasanya aku. Dingin menggigil sampai gak bisa ngomong. Lalu aku menuju rumah makan lagi sambil ngewel,  u know ngewel ?  Ya sama kayak menggigil lah. Samapi di rumah makan, pelayan rumah makan bukanya prihatin dan merasa bersalah malah menertawakan aku,  rasanya pengen marah tapi aku gak punya hak,  dan akhirnya dipinjami toilet homestay yang satu akses dengan rumah makan. Hah yawdah ganti baju, makan dan menuju homestay. Wagilaaaaaak duingin maximal, karena aku cuma pakai kaos tebel dan legging kan jaket dan celana jeans basah.

Sampai di Homestay aku dan Lee hanya di kamar terus gak berani keluar kamar, nyaman di bawah selimut kali ya. Yang harusnya nonton Jazz atas awan pun kami urungkan. Berani keluar kamar setelah kulit mulai terbiasa dengan dingin dan sekedar cari teh panas dan makan lagi .

Jazz atas awan,  ini bukan pengalamanku sih tapi dari beberapa teman. Katanya musik kurang seru, dan para penonton di suruh duduk di lapangan berdebu yang dingin banget, bayangin saja jam10 malam embun sudah beku. Ini penonton disuruh duduk di tanah berdebu. Gilak,  untung aku gak dateng bisa membeku kali bokongku, kan aku cuma pakai legging (jeans masih basah) .

Pagi di hari Sabtu, waktunya hunting embun upas di Candi Arjuna. Dingin banget memang tapi kami dapat poto-poto yang keren dong. Jangan tanya pagi itu kami mandi apa enggak,  tentu saja enggak. Haha
Lagi-lagi kami melewati acara DCF pagi itu, milih pulang dan mandi lalu jalan-jalan ke Batu Ratapan Angin. Dari homestay aku dan teman-teman jalan kaki cobaaaa. Mana jalannya nanjak, ya Allah capek banget. Tapi lumayan deh dapet poto yang anti mainstream.

Yay malam pun tiba,  saatnya penerbangan lampion dan musik dengan bintang tamu Letto dan The Rain. Di Candi Arjuna ini ada 2 panggung cobaaa....yang satu DCF dan satunya panggung UMKM. Sumpah ya bikin kesel deh, karena kami gak menemukan petunjuk arah ke panggung utama sampai muter-muter. Setelah menemukan panggung utama, kami tidak menemukan gate masuk. Yawdah liat dari jauh aku tuh,  sedih gak sih 350rb tapi kayak gini. Harusnya petunjuk masuk dan keluar itu harus jelas, apalagi ini acara malam hari.
Dan sialnya lagi, malam yang dingin mau ke toilet tapi cuma ada 2 bijik toilet umum. 2 biji buat ribuan orang gaes....  Can u imagine ?  Okedeh di tahan aja sampai pulang.
Koleksi mas Manji

Kalian tahu, bedanya bayar 350k dan tidak ?? Cuma bisa masuk dan enggak, yang tanpa tiketpun masih bisa menikmati cuma dikasi pager besi pendek,jadi masih bisa lihat dari jauh.

Minggu pagi, semua sudah pada siap buat pemotongan rambut gembel. Lucu-lucu permintaan anak-anak ini, ada yang minta lele, ada yang minta rambutnya di potong pak Ganjar Gubernur Jateng,  ada juga yang minta sepeda.


Siang aku memilih pulang,  tanpa melihat prosesi sampai akhir yaity nglarung rambut gimbal di Telaga Warna.
Jalanan macet parah hingga turunan Wonosobo, kabut tebal pun turun. Ngeri deh. Seperti waktu berangkat, pulangpun kami lewat tambi, lalu berhenti di perkebunan tembakau buat poto-poto. Viewnya cakep banget deh. Diapit oleh 2 gunung,  Sindoro dan satunya apa ya ?  Tak tahu aku 😂 ah sudahlah lanjut pulang lagi.
Daaaaan kali ini kami nyasar 😊 ah perjalanan yang bikin deg-degan.



Jadi,jika ditanya maukah ke DCF lagi ?  Aku jawab No. Mending ke Dieng pas low season aja, sepi bisa benar-benar dinikmati.



  • Share:

You Might Also Like

24 komentar

  1. Sindoro dan Sumbing mar, oalah mar, mending pergi sendiri gak usah bayar ya mar hihi, dulu 2016 nginep semalem dan 2 hari di Dieng mengesankan, gak berembun kaya salju udah dingin banget apalagi kaya es gini kebayang dinginnya, gak nyesel deh dulu sempet ke Dieng malah berkesan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aq nyesel buat cdf nya aja mba, klo kesana ya nnti2 balik lg

      Hapus
  2. Hehe...sbnrnya ada tanda masuk kok, cm mgkn ketutupan ribuan orang lalu lalang. Dan mmg ada baiknya, cek lokasi dl pas selo, jd tau hrs kemana n bgmn.
    Soal legging, pdhl kan y tau ya klo Dieng dingin n saat itu ekstrim dingin, so...?

    Aku msh ttp mau kesana kok, sambil jualan hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jeans aku basah karena kecemplung mas

      Hapus
  3. kapok karena dingin dan banyaknya orangggg

    BalasHapus
  4. Kangeeen Dieng huhu pengen mi ongklok, teh purwaceng, mandi air panas sama dinginnya ��

    BalasHapus
  5. Keren banget fotonya yang lompat. Bener2 kaya levitasi gitu. Aku malah blm kesampaian ke dieng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi mba domi mau😍 ayo k dieng

      Hapus
  6. Dieng itu ngangenin tapi super padet pas acara DCF 3 tahun belakangan ini, padahal dulu belum terlalu rame

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya kan smkin femes, jd smkin bnyal yg dteng

      Hapus
  7. Kalau aku memang belum pernah nonton DCF. Tapi aki selalu suka dengan suasana dieng. Tentu saja ketika tidak terlalu ramai.

    Kalau saranku sebelum pergi ke suatu tempat, jangan lupa untuk cek kondisi tempat tersebut. Hal itu penting agar kita bisa mempersiapkan pakaian apa dan berapa jumlahnya yang mesti dibawa. Kalau daerah spt dieng, ga disarankan membawa celana jeans dan legging :D

    BalasHapus
  8. lu apes gara2 trio lumba2 gak komplit, gue sebenernya pengen aja kesana tp ya 2 Minggu sebelumnya udah dari dieng dan gak kuat sama dinginnya

    BalasHapus
  9. Duh ikutan nyeri bacanya Mara, dah jatuh malah diketawain..ngga kebayang deh dinginnya

    BalasHapus
  10. Sejak 2 tahun lalu kalau pas acara DCF saya nggak pernah ke sana; penuh sesak dan tidak bisa menikmati Dieng.


    Salam

    BalasHapus
  11. Biasanya lihat review travel yang bagus-bagus, kali ini yang kapok. Hihi. Tapi, memang perlu ada yang semacam ini, sih.

    BalasHapus
  12. Ya Allah..sedih bener, Mara... Semoga ini menjadi masukan yg bagus untuk panitia y.. Alhamdulillah kmrn pengalamanku baik hd pengen ke sana lagi deh..tp rupanya lbh baik ikut open trip ya, ada yg ngurusin..

    BalasHapus
  13. Wah, Dieng belum bersahabat ya kak.. tapi justru pengalaman seperti ini (yang dianggap apes oleh yg nyebur) justru berharga bagi yang lain .. biar siap-siap. Terima kasih sudah berbagi, kak.

    BalasHapus
  14. Gambar yg terakhir gambar pemandangan gunung nya keren

    BalasHapus
  15. aku kalau terlalu ramai kayak gitu udah exhausted kehabisan oksigen duluan si ._.

    BalasHapus
  16. aaa sayang banget keluar sampe 350k dari baca ceritamu mbaaaa. aku masih penasaran, tapi ga pengen ke dieng pas peak season huhu

    BalasHapus
  17. That's why aku dari dulu nggak pernah suka dengan idea of having a concert in the middle of nature. Selain menurutku mengganggu keteduhan alam, menyumbang sampah, juga panitia seringkali nggak bisa kasih pelayanan yang oke buat penonton. Same sh*t happened dengan LaLaLaFest di Bandung 2 tahun lalu (kayaknya).

    Anyway, genangan air di musholla itu apa, kak? Ada kali gitu? Aku nggak kebayang.
    Tapi bersyukur ya bisa dapet foto-foto embun salju dan dapet penginapan yang nyaman :)

    BalasHapus
  18. Baru dengat lokasinya jd no komen hahaha

    BalasHapus