Guru? Emmmm

By Mara Solehah - Januari 28, 2018


Tau gak sih?  Di grup blogger Gandjel Rel itu ada arisan link,  nah dari sekian banyak arisan aku paling buntu masalah guru. Enelan deh,  aku gak punya kenangan manis apalagi pahit bersama para guru. Tapi aku punya lah ya sosok guru idaman itu kayak gimana...
Buatku,  guru itu bisa di gugu dan di tiru, ini kayak omongannya dilan waktu habis berantem ama guru BP yang ngeselin,  tau dilan kan? Itu loh film yang diperankan iqbal dan masih tayang di bioskop.
Guru yang bisa ditiru bukan hanya anak murid, tapi juga teman-teman sejawatnya. Gak perlulah guru yang sok manis tapi guru yang tuluslah yang dibutihkan pada siswa.

Guru yang bisa menjadi sahabat biasanya bisa lebih dekat dengan murid-muridnya, kalau guru jaman dulu mungkin susah didapat,  tapi guru di jaman now itu banyak. Kulihat teman-temanku yang berprofesi sebagai guru,  ia bisa begitu dekat dengan anak didiknya,  ah terkadang aku pengen jadi guru,  tapi hanya terkadang. Haha

Oke,  guru bukan hanya tentang dunia sekolah bukan?
"Siapa yang ngajari kamu bikin blog? " Tanya mbak wuri, "Kalau akau dosen manajemen operasi global sih",  yaelah ini mah masih di dunia sekolah juga.

Kalau bu wati bilang,  siapa guru yang ajarin aku cari tiket murah?  Ini teman-teman,  dari mereka yang share info tiket lalu aku penasaran coba-coba. Dan aku dapat ke jeddah cuma 1900an rupiah pp dung. Haha lalu KL-Smg cuma 159 berdua ama lee

Mbak Domi juga nanya,  siapa guru yang ajarin aku goreng bawang. Gak ada 😂 ini karena kepaksa harus tetap cari duit saat ibuku jatih sakit,  yawda lanjutin usaha ibu. Aku berkali-kali gagal dan akhirnya bisa nggoreng dengan hasil memuaskan.

Siapa yang ajari aku travelling?
Aku adalah pemabuk,  bukan pemabuk karena minum ya tapi mabuk perjalanan. Dulu sering diajak bapak pergi dan aku mabuk,  repot banget hafus di kerok,  dipijit kepalanya. Ah payah deh.
Guru travellingku itu bapakku,  dulu dia sering luar kotaan dengan alasan bisnis. Kutaktau bisnis apa, yang oasti aku suka mendengar ceritanya tentang Bali,  Surabaya, Jakarta dan kota lainnya yang ia singgahi. Tapi tentu oleh-olehnyalah yang ku tunggu pertama kali.

Nah ini adalah deretan oara guru dalam hidupku. Kalau mba Arinta yang berprofesi sebagai dosen gimana ya?  Atau mba Icha , pernah mendapatkan kenangan yang indahkah dengan guru?

  • Share:

You Might Also Like

8 komentar

  1. Nah mar ajarin aku berburu tiket murah donga heuheu, wah keren mara bawang goreng enak hasil otodidak, kamu punya bakat berarti mar 😀

    BalasHapus
  2. Aku belajar juga dari Mara, gimana nyari tiket murah, hahahaa

    BalasHapus
  3. Terimakasih mba postingannya? Boleh tu di tambahin tips nyari tiket murah, banyak yg penasaran lo termasuk saya biar tulisannya genap 600 kata gitu..hehe

    BalasHapus
  4. nulis lebih lanjut gimana dapat tiket murah gitu dong

    BalasHapus
  5. Kaakk, kasi tau tips traveling dengan low budget gituuu

    BalasHapus
  6. Iya ternyata guru itu tidak melulu yang berhubungan dengan sekolah aja ya mbak. Guru pada kehidupan nyata itu juga penting. Wah berarti bakat bisnis dan travelingnya mbak Mara nurun dari ayah ya.. sip deh :).

    BalasHapus
  7. Aku nonton dilan aja baru kemarin. Share cara dpt tiket murah dong kak, nanti kita liburan bareng lagi

    BalasHapus