Minggu Bersama Bapak di Lokasi Tambang

by - Mei 20, 2017

Yay Bloger Gandjel Rel ada arisan link, dan tema pertama kita diprakarsai oleh Mb Nia Nurdiansyah dan Mb Anjar Sundari, dengan Tema masa kecil yang mengesankan.
Bingung sih sebenernya, karena aku lahir di keluarga yang teramat biasa untuk menjadi istimewa.

Namun sore ini ketika melewati proyek tol di Ngaliyan, sekelebat masa kecil terulang dalam benakku. Melihat truck lalu lalang aku teringat Bapak. Masa kecil bersama Bapak.

Dulu ketika SD (lupa antara kelas 2-3), setiap hari minggu  selalu ikut bapak ke lokasi tambang batu (batu urug/wadas). Jam 5.30 , jam ketika anak kecil masih pulesnya tidur di hari minggu. Entah kenapa dulu jam segitu dingin banget gak kayak sekarang, sampai gigiku bergeretak tektektektek.
Oia Bapak ku kerja tambang ya? Bukan kok. Beliau kerjaannya ganti-ganti mulu, pernah menjadi buruh pabrik, supir angkot (dijual pas aku lahir), supir truck, jual-beli tanah, hingga akhirnya berwirausaha hingga akhir hayat.
Nah kisah ini waktu bapak kerja sebagai supir truck.

Entah di lokasi mana Bapak membeli batu adas, yang kutahu saat itu lokasi yang mengerikan. Dimana bukit dikeruk, truck masuk keluar begitu banyak. Alat-alat berat juga tak kalah banyak.
Ibu-ibu memecah batu kali, ditemani anaknya yang masih balita. Aku hanya bisa melihat nanar pemandangan ini.
Betapa bersyukurnya aku, masih bisa hidup enak meski  hidup dalam keadaan serba cukup.

Hiruk pikuk para pekerja begitu riuh, hingga tiba-tiba suara gemuruh datang. Para pekerja berteriak histeris. Longsooor.... Longsooorrrr.... Longsoooorrrrr....
Iya bukit yang digali itu mengamuk menimbun beberapa pekerja.
Nguing..nguing.. Ambulan datang, tapi keadaan masih mencekam. Pekerja yang kecelakaan itu dibopong, dan yang lain masih terlihat panik.

Ah... Truck Bapak sudah penuh dengan batu adas, cukup sampai di sini aku melihat kengerian ini.

You May Also Like

13 komentar

  1. wah pengalaman yang ngeri, pasti ga bakalan lupa ya

    bener ya sekarang lebih panas cuaca...

    BalasHapus
  2. Mbak Mara, ini ada cerita lanjutannya nggak sih? Nggantung banget. Aku penasaran sama cerita selanjutnya 😂😂😂

    BalasHapus
  3. Ho'oh ki. Mara critane nggantung... tp cukup ceritamu ajalah mar yg nggantung, jangan cinta kitaa yaa *halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. eyaa, yang penting hati aman ngga ada gantungan ya mbaa...

      Hapus
  4. Kamu kaya bikin flash fiction, Mara :D

    Aku dulu juga suka ikut bapakku kerja, bapakku sopir bus malam, antar kota antar provinsi.. Pengalaman paling seru waktu ke Palembang dikasih banyak jajan sama teman2 bapak. Hehe.

    BalasHapus
  5. Ihhh Mara bikin penasaran, lanjut dong nulisnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini tulisan kilat gara2 lihat proyek bu, tak ingat2 dulu masa kecilku biar isa dipanjangin wkkk. gambar aja lum dikasih nih :(

      Hapus
  6. mbak mara bikin yang part 2 nya dong....aku penasaran juga

    BalasHapus
  7. Duh kejugrugan bukit padas, ngeri bangeeett...

    BalasHapus
  8. Kentaaaanggg!!! Lanjutken la mbaaa

    BalasHapus
  9. Ya Allah Mara...ngeri-ngeri sedap bacanya

    BalasHapus
  10. Mara... Lanjutannya mana??

    BalasHapus
  11. Waktu kecil saya kalau main ke rumah nenek di daerah Ngaliyan kalau nggak salah, selalu lewat bukit cadas yang luas dan banyak pekerja yang mengambil batus disana. Sempat negri juga karena posisi batu ada yang menjorok gitu. Untuk saya belum pernah melihat bukitnya runtuh, pasti ngeri ya mbak Mara.

    Semoga yang mbak Mara lihat itu, tidak ada korban jiwa ya..

    * Maaf loh mbak, ternyata tulisan ini kelewat belum saya BW :)

    BalasHapus